Traveling: Hobi Atau Kebutuhan


Belakangan ini traveling (bepergian) sudah menjadi sebuah hobi yang sangat digemari dan tak ayal traveling juga menjadi sebuah kebutuhan.

Pilihan untuk melakukan traveling – sebagai sebuah hobi atau kebutuhan tentu dengan tujuan atau pandangan yang berbeda-beda untuk setiap orang.

Ada yang melakukan traveling karena ingin refreshing. Rutinitas dan beban kerja harian kadang membosankan sehingga traveling bisa mencharge kembali jiwa dan raga yang terkuras. Sekedar menghabiskan waktu tanpa melakukan pekerjaan harian tentu bisa menguatkan kembali semangat dan orientasi kerja. Nuansa dan pemandangan yang berbeda dari biasanya bisa menyegarkan kembali pikiran dan hati.

Ada yang melakukan kegiatan traveling karena ingin menemukan pengalaman baru di tempat yang baru. Traveling acapkali mendorong orang untuk menemukan cerita baru yang unik. Dalam sendi kehidupan sosial, kehidupan di kota berbeda dengan kehidupan sosial di desa atau daerah pedalaman. Sehingga pilihan traveling ke desa atau daerah pedalaman adalah ingin mengalami kehidupan sosial yang baru seperti berinteraksi dengan Bahasa daerah setempat, bertutur kata, mengalami perbuatan, sikap serta kebiasaan atau tradisi di daerah yang dikunjungi.

Orang yang hidup di kota besar yang silau oleh gemerlap hidup mewah tentu ingin merasakan pengalaman baru kehidupan di desa atau daerah pedalaman yang serba terbatas. Di kota semua hal bisa dengan mudah diakses, dan ini berbanding terbalik dengan kehidupan di desa.

Orang dari kota besar kadang terheran-heran melihat babi, sapi, kerbau dan kuda yang bekeliaran di jalan. Berfoto ria dengan memamerkan pantat dan tanduk kerbau atau poni kuda tentu sangat menyenangkan hati. Pengalaman susah sinyal apalagi susah menemukan WC tentu akan jadi cerita hangat 7 hari 7 malam.

‘Di sana susah sinyal men! Gue sampe harus panjat pohon buat nemuin sinyal.’

‘Gue sampe dikejar-kejar babi waktu anu nya baru keluar setengah.’

😀 😀 😀

Tidak hanya orang kota yang hobi melakukan traveling untuk mengalami hal baru. Orang yang tinggal di daerah pun kadang ingin ‘jalan-jalan’ keliling kota dan mengalami langsung gemerlap kehidupan kota dengan aneka kemegahan dan kemewahan yang ditawarkan di sana, yang jarang didapatkan di daerah.

Berfoto di escalator mall, pamer makan sate 2 tusuk sudah sangat meninggikan harkat dan martabatnya apalagi bisa selfie sambil menunjukkan sepotong paha ayam KFC atau foto bungkus MaXX Coffee atau selfie sambil memperlihatkan karcis nonton di Bioskop. Kakak tidak ada yang lawan sudah. 😀 😀

Traveling bagi sebagian orang menjadi kegiatan pembelajaran akan nilai-nilai hidup. Orang belajar berbagi, belajar bersosialisasi, belajar menghargai privasi orang lain serta yang mulia ialah bisa berlajar keberagaman budaya, suku, ras dan agama. Saya yakin orang yang sering melakukan traveling lebih punya sense akan keberagaman. Bahwa keberagaman adalah hal yang biasa dan indah.

‘Wherever you go, go with all your heart’. Confucius.

 

20180314_081858

#Padar Island (Sharecost Trip Labuan Bajo & Waerebo, 13-17 Maret 2018 – Timor, Jawa, Sunda, Padang, Medan, Jerman – Hamburg)

20180314_082320

#padar island

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s