Trip to Rote Island

Trip to Rote Island selama 3 hari – 22-24 April 2017, akan menjadi kenangan terindah karena baru pertama kali menginjakan kaki di pulau asal Sasando ini. Selain itu keindahan pemandangan Pulau Rote memang memanjakan mata, menentramkan pikiran dan lebih mem-bunga-kan hati. Tidak menyesal sudah berjuang untuk sampai di sini. 🙂

Destinasi yang sudah terkenal sampai luar negeri adalah pantai #nembrala karena menjadi destinasi surfing. Tempat ini diincar para ‘bule’ untuk berselancar ria. Maka pengelolaan kawasan sepanjang pantai sudah sangat bagus dan nyaman, serasa seperti di Bali.

IMG_8196

Sunset di Pantai #numbrela

Foto-foto di atas adalah penampakan Pantai #nembrala. Sebenarnya bukan hanya menjadi destinasi surfing, pantai Nembrala memang indah untuk dinikmati. Nyiur-nyiur hijau melambai-lambai di sepanjang pantai yang menambah kesempurnaan Nembrala menjadi spot untuk sunset. Serasa matahari berjalan melewati lambaian nyiur-nyiur hijau yang sedang lambaikan cinta pada dia yang di seberang lautan 😀 .

Di Rote, pulau paling Selatan Indonesia, juga terdapat destinasi pantai lain yang layak untuk dikunjungi seperti pantai #Oesasole atau yang dikenal juga dengan nama pantai ‘Love’. Sayup-sayup terdengar cerita mengenai nama Love. Di pantai ini terdapat sebuah karang besar di tepi pantai yang berbentuk seperti hati – sign of love. Sepintas tidak terlihat bentuk hati tetapi jika dilihat dari sudut tertentu memang batu ini berbentuk hati.

Mungkin cintanya terlampau dalam sehingga hanya orang-orang budiman, pandai dan tidak sombong yang bisa melihat ketulusan cintanya. 😀

Pantai ini juga bersih dengan jenis pasir yang berbiji besar seperti biji padi. Warnanya putih kekuning-kuningan. Berbeda dengan pantai Nembrala, di pantai ini terdapat banyak pohon jenis pinus. Pantai Nembrala di sebelah Barat Pulau Rote, sedangkan pantai ini di sebelah Timur, sehingga mungkin akan pas untuk spot sunrise.

Dalam pengembaraan mencari pantai Oesasole ternyata kami menemukan pantai #P. Dinamakan pantai P karena lekukan pantainya yang menyerupai huruf P. Letaknya tidak berjauhan dengan pantai Oesasole kurang lebih 5 km tetapi pasir pantainya sangat berbeda. Pantai Oesasole memiliki jenis pasir yang berbiji besar dan kasar tetapi di pantai P, jenis pasirnya sangat halus dan berwarna putih. Sangat putih dan bersih sebersih cintaku 😀 .

IMG_8425IMG_8501

#triptoroteisland diakhiri dengan petualangan mencari Pantai Inaoe yang punya nama lain Pantai Perawan. Pantai ini tergolong baru bagi masyarakat Pulau Rote sendiri karena akses menuju ke sana baru dibuka. Pantai ini baru coba dipromosikan ke publik untuk menjadi destinasi wisata di Rote.

Karena baru maka jalan menuju ke pantainya butuh perjuangan yang sangat keras terlebih jika menggunakan sepeda motor. Sebagian besar jalan tidak beraspal, berbatu dan terdapat beberapa turunan yang memiliki kemiringan hampir 90 derajat.

Akan tetapi rasa cape bisa terbayarkan dengan panorama pantainya yang indah karena bentuk pantainya yang menjorok masuk ke daratan dan diapiti oleh bukit-bukit karang. Pantainya tenang dan cocok untuk mencoba akrobat loncat ke dalam air laut dari atas tebing karang. Gambar Pantai Inaoe – Pantai Perawan.

Terdapat lorong-lorong sempit yang bisa dilalui. Lorong-lorong ini kering dan sepintas terlihat seperti Petra di Yordania.

Rote Island memang indah dan cantik secantik nona-nona Rote 😀 . So, jangan lupa mampir ke Pulau Rote untuk piknik sekedar melupakan panik akan pekerjaan yang menumpuk.

Air Tagepe

Belakangan muncul satu objek wisata baru di kabupaten TTS bernama Air Tagepe. Tempat ini terletak di desa Noinbila kecamatan Mollo Selatan – sekitar 10 km sebelah utara kota SoE dengan mengambil jalur jalan menuju Kapan.

Air Tagepe. Dari namanya sudah bisa diketahui bahwa tempat wisata ini adalah jenis wisata air atau aquatic. ‘Tagepe’ berasal dari Bahasa Melayu Kupang yang dalam Bahasa Indonesia baku sama artinya dengan ‘terjepit atau terhimpit’. Sehingga Air Tagepe artinya air yang terjepit atau terhimpit. Tempat ini dinamakan Air Tagepe karena aliran air mengalir melewati celah barisan tebing batu yang sangat sempit. Lebar kedua sisi tebing bervariasi mulai dari 1 meter hingga 3 meter. Beberapa bagian memiliki lebar hanya 1 meter dan bagian lain berlebar 3 meter.

Air Tagepe adalah sebagian dari arus sungai yang memiliki hulu dan hilir namun hanya bagian ini yang memiliki keunikan. Bagian arus sungai ini yang menarik dan kelihatan indah karena barisan tebing batunya yang sangat mempesonakan mata. Barisan tebing nampak seperti hasil pahatan. Beberapa bagian lain berbentuk seperti gua-gua kecil. Tebing batu berwarna cokelat kehijau-hijauan karena lumut yang menempel. Tingkat kelembaban sangat tinggi di areal ini sehingga wajar kalau berlumut dan licin. Ada beberapa pancuran air yang mengalir turun melalui sisi-sisi tebing dan ada satu bagian yang berbentuk air terjun kecil. Semua bentuk tebing batu ini adalah proses alami.

Arus air tagepe sendiri tidak terlalu deras, walau air mengalir melalui tempat yang sempit. Terdapat beberapa genangan air yang cukup dalam sekitar 1 meter – setinggi dada orang dewasa. Orang dewasa tentu sangat enteng berjalan menyusuri sungai tetapi untuk anak-anak perlu diwaspadai oleh orangtua karena bisa tenggelam. Airnya juga dingin. Selain itu dasar sungai berbatu yang mana bisa melukai kaki jika tidak berhati-hati dan licin.

Areal Air Tagepe ini juga adalah areal hutan. Alam masih hijau dan sejuk karena banyak pohon rindang dan udaranya cukup dingin. Siang semakin terik di luar sana tetapi di areal Air Tagepe, yang ada hanya kesejukan dan rasanya ingin memeluk hangatnya kekasih di sini. Tetapi jika tak membawa kekasih, anda bisa memeluk pohon-pohon yang sudah setia menunggu anda. Suasana romantisme bercinta dengan alam di sini semakin indah dengan terdengarnya suara merdu burung-burung yang berkicau riuh rendah.

Tempat ini indah untuk diabadikan dalam setiap jepretan foto. Anda bisa menyusuri jalur Air Tagepe sepanjang 1 km sampai menemui air terjun dan pastikan anda membidik setiap sudut tempat ini untuk sewaktu-waktu bisa dikagumi ketika anda sudah menjauh darinya. Oh ya,..Air Tagepe pernah menjadi satu areal kunjungan MTMA (My Trip My Adventure) yang tayang di Trans TV pada hari Sabtu, 4 Februari 2017.

Satu pesan dari bro Nicholas Saputra – artis dan traveler sejati. ‘Kadang HP atau kamera saja yang diberi memori, tetapi otak kita lupa dikasih memori.’ Kata-katanya dalam broers. Jadi jangan lupa, otak dan hati kita harus selalu dikasih memori setiap mengunjungi tempat-tempat yang indah seperti ini. Semoga anda paham maksudnya. Kalau tidak paham, sering-seringlah mengunjungi alam bebas.

Air Tagepe menyimpan banyak keindahan broers. Tetapi dibalik keindahannya pengunjung perlu waspada dan berhati-hati. Pada musim hujan, tebing batu yang sempit ini bisa rawan longsor. Selain itu juga perlu waspada akan bahaya banjir. Sudah pasti jika terjadi banjir, air akan mengalir sangat deras dan dalam pada areal sempit seperti ini.

Akhir kata, sempatkan diri menikmati keindahan alam wisata Air Tagepe. Sekian.

IMG_7716IMG_7764IMG_7699IMG_7697IMG_7717IMG_7723IMG_7708IMG_7730IMG_7727IMG_7801